image

Ki Sukma

081296609372


Perumahan Maharani Village Blok D.10 Jalan. Cigugur Girang Kp. Sukamaju Rt/Rw 05/05 Desa Cigugur Girang Kecamatan Parongpong Kabupaten Bandung Barat. Jam praktek: Pk. 08.00 s.d 17.00 WIB
KEGIATAN & WORKSHOP
TESTIMONIAL & GALLERY FOTO

Facebook Instagram Youtube
Chat dengan Pangeran

081910095431
081296609372

081296609372

Jam praktek: Pk. 10.00 s.d 17.00 WIB

SOCIAL MEDIA PANGERAN SUKMA JATI

Menyibak Makna di Balik Peradaban Sunda Kuno Kalender Sunda Padukan Filosofi Sunda yang Harmoni dengan Alam

image

Menyibak Makna di Balik Peradaban Sunda Kuno
Kalender Sunda Padukan Filosofi Sunda yang Harmoni dengan Alam

Di Nusantara banyak suku yang punya cara penanggalan yang menyesuaikan dengan filosofi masyarakatnya, salah satunya adalah Kalender Sunda. Dan di akhir bulan kemerdekaan ini, masyarakat sunda rupanya juga berganti kalender. Ramailah Pabaru Sunda!

Apakah Pabaru Sunda itu? Pabaru Sunda adalah kegiatan untuk memulai awal tahun dalam urutan perhitungan Kalender Sunda, yaitu salah satu sistem kalender yang terdapat di Nusantara. Pabaru Sunda menjadi sangat penting karena berbeda dengan kalender masehi standar, penentuannya menggunakan berbagai perhitungan dan pengamatan astronomis yang menunjukkan tingginya peradaban sunda kuno dahulu.

Manusia ingin selalu secara akurat menghitung masa edar benda-benda langit, yang menjadi acuan dari penetapan wayah, wanci dan waktu dalam penanggalan yang kita gunakan. Dalam proses itu, maka pemahaman atas peran daur musim kepada proses alami yang mempengaruhi seluruh aspek kehidupan manusia pun bisa ditelusuri.

Kegiatan tersebut dilakukan dengan harapan agar upaya ini bisa memberi dampak  bergulir dan manfaat berkelanjutan kepada cara manusia mengambil keputusan dalam setiap tindakan kedepan, agar tetap harmoni dengan alam. Kalender Caka Sunda merupakan sistem tata kelola waktu yang berusaha memadukan filosofi Sunda yang harmoni dengan alam sekitarnya.

Masyarakat sunda memaknai kalender (penanggalan) secara filosofis sebagai siklus perjalanan hidup. makna Kalender yaitu Sakakala, Cakakala, Pranatamangsa, tangara waktu, penanggalan (wayah, wanci, waktu). Makna sunda, yaitu prahajian Sunda yang tersebut dalam prasasti Sri Jayabuphati, Cibadak, Sukabumi, Sistem tanggal. Kalender  Caka Sunda bertitik tolak dari prasasti ini.

Hal ini merujuk pada penelitian Ali Sastramidjaja alm, seperti yang dituliskannya di dalam buku "Kalangider Lima Kala", yang merupakan himpunan dari penelitian dan penelusurannya sejak tahun 1983 hingga 1991, aturan-aturan penyusunnya yang telah lama tidak dikenali, akhirnya ditemukan kembali. Ali Sastramidjaja mendasarkan penelitiannya pada prasasti Sanghyang Tapak, di Cibadak, Sukabumi. Prasasti ini menunjukkan bahwa peradaban pada masa tersebut telah menggunakan sistem administrasi yang tercatat dengan baik. Prasasti ini  tertanggal pada masa Prabu Sri Jayabupati, raja Sunda.

Prasasti ini menarik perhatian karena menyebutkan dengan lengkap sebuah penanda waktu, dimana terdapat informasi yang lebih dari sekedar tahun saja. Dalam prasasti ini juga disebutkan kata Sunda. Dengan bahan-bahan semacam inilah penelitian yang lebih dalam mengenai sistem penanggalan Sunda dimulai oleh Ali Sastramidjaja dan kini dikoordinasikan pula oleh Miranda H. Wihardja.

Masyarakat generasi kita, sungguh berterimakasih atas penggalian kalender yang dirintis oleh Ali Sastramidjaja dan kini diteruskan penggalian dan pengembangannya. Penggalian kalender sunda dan perayaan atas Pabaru Caka Sunda ini merupakan langkah yang penting dalam penggalian begitu banyak sistem tata waktu dan kalender dari berbagai wilayah di Nusantara. Diskusi dan pembelajaran inilah yang pada akhirnya memberi kita generasi modern kesempatan untuk mengingat kembali akan adanya sebuah warisan yang menunjukkan bahwa di wilayah Nusantara kita pernah mencapai masa peradaban yang tinggi.

Dalam masa yang cukup panjang, pengetahuan mengenai sistem penanggalan Sunda hanya ada dalam bentuk warisan tak benda, sebuah warisan pengetahuan yang terekam dalam ingatan beberapa orang dalam komunitas adat atau kasepuhan. Kita bisa menemukan bahwa sistem ini masih digunakan di banyak tempat, menjadi bukti bahwa pengetahuan lama ini jejaknya tersebar di banyak lokasi tak hanya di Tatar Sunda namun juga di Nusantara, bahkan sistem penanggalan ini ternyata sudah lama dipakai sejak dahulu kala.

Usai Hilang, Bersemi Kembali

Penanggalan Sunda telah hilang  selama 500 tahun dalam kehidupan masyarakat Sunda. Ali Sastramidjaja kemudian melakukan penelitian tentang penanggalan Sunda mulai tahun 1980-1990 yang menghasilkan buku Kalangider, sehingga ia disebut orang yang menemukan kembali (refinding) penanggalan Sunda.

Sejak saat itu, penanggalan Sunda diperkenalkan kepada masyarakat. Walaupun sudah dipopulerkan kembali oleh Ali Sastramidjaja, namun penanggalan Sunda sampai sekarang masih terasa asing bagi masyarakat Sunda di Jawa Barat. Ali Sastramidjaja berkeyakinan bahwa penanggalan Sunda merupakan penanggalan yang paling akurat serta konsisten dibandingkan penanggalan-penanggalan yang lain seperti masehi maupun hijriyah.

Statement Ali Sastramidjaja mengenai akurasi sertakonsistensi penanggalan Sunda tentu perlu sebuah pembuktian secara ilmiah. Proses pembuktian statement Ali Sastramidjaja tentang penanggalan Sunda membutuhkan ilmu astronomi yang menjadi parameternya, karena suatu penanggalan selalu berhubungan dengan benda-benda langit yaitu Matahari dan Bulan.

Bagaimana sistem penanggalan Sunda dalam pandangan astronomi? Bagaimana akurasinya? Bila ditinjau dari penelitian yang bersifat kepustakaan (Library Research) dengan buku Kalangider karya Ali Sastramidjaja sebagai data primer, sementara data sekundernya adalah berupa buku-buku, kalender Sunda, makalah serta semua tulisan yang berkaitan dengan penanggalan Sunda. Dimana analisis yang digunakan adalah analisis deskriptif komparatif, dengan melihat penanggalan Sunda secara astronomi kemudian membandingkan antara penanggalan kala Saka Sunda dengan masehi yang sama-sama menggunakan sistem solar serta penanggalan kala caka Sunda dengan hijriah yang sama-sama menggunakan sistem lunar.

Penelitian ini menghasilkan  bahwa, aturan tahun kabisat kala saka Sunda sama dengan aturan masehi sistem Julian, angka tahun yang habis dibagi 4 menjadi tahun kabisat, tetapi ada pengecualiannya yaitu tahun yang habis dibagi 128 tidak boleh kabisat walau habis dibagi 4.

Perbedaan aturan tersebut akan menghasilkan perbedaan akurasinya dengan penanggalan Masehi. Adapun aturan kala cakra Sunda tidak memakai hilal dalam penentuan awal bulannya seperti hijriah, walaupun sama-sama memakai sistem lunar. Awal bulan caka Sunda menggunakan suklapaksa yaitu pada tanggal 7 atau 8  kamariah. Hal tersebut tidak menjadi masalah, karena kala caka Sunda menggunakan hisab urfi dalam perhitungannya.

Aturan kala caka Sunda dengan menghilangkan satu tahun kabisat setiap 128 tahun menghasilkan penyimpangan hanya 0,0000125 hari/tahun atau penyimpangan 1 hari dalam 80.000 tahun. Adapun penanggalan masehi mempunyai selisih 0,0003 hari/tahun sehingga akurasinya adalah 3.334 tahun. Sedangkan kala caka Sunda dan penanggalan hijriah berbasis hisab urfi mempunyai selisih 0,0004133 hari/ tahun, sehingga akurasinya adalah 2.420 tahun.

Posmo

Punya masalah hidup yang tak kunjung selesai? Temukan solusinya bersama Spiritualis Kondang Pangeran Sukma Jati (Ki Sukma - Sobat Mistis Trans 7)

PRAKTEK DI 3 KOTA

Jakarta

Jl. Mampang Prapatan Raya, Jakarta Selatan
Gedung Graha Krama Yudha
Untuk pendaftaran silahkan buat appointment (janji) via nomor Hp di bawah ini.
Jam praktek: Pk. 09.00 s.d 17.00 WIB

Bandung (Pusat)

Perumahan Maharani Village Blok D.10 Jl. Cigugur Girang Kp. Sukamaju Rt/Rw 05/05 Desa Cigugur Girang Kecamatan Parongpong Kabupaten Bandung Barat. Jam praktek: Pk. 09.00 s.d 17.00 WIB

Untuk pendaftaran silahkan buat appointment (janji) via nomor Hp di bawah ini.

Banten

Jl. Ki Mudakkir, Link. Cigading, Cilegon - Banten.

Untuk pendaftaran silahkan buat appointment (janji) via nomor Hp di bawah ini.

Tlp/ Hp. 081296609372 (WhatssApp dan Telegram) dan 081910095431 (WhatsApp)

Sun, 17 Oct 2021 @20:53


Tulis Komentar

Nama

E-mail (tidak dipublikasikan)

URL

Komentar

Artikel Terbaru
Produk Utama
Komentar Terbaru
Testimoni













Copyright © 2021 padepokanintisemesta.com · All Rights Reserved



Powered By sitekno